Kerjasama Jatim-Sultra: 13 MoU Diteken

79
Dengarkan Versi Suara

Transaksi Dagang Capai Rp 75,5 Miliar

KENDARIEKSPRES.COM – Kegiatan Misi Dagang dan Investasi Provinsi Jawa Timur (Jatim) dan Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) yang digelar di Kota Kendari membukukan komitmen transaksi yang mencapai Rp 75,5 miliar di antara pelaku usaha kedua provinsi.

Selain komitmen transaksi pelaku usaha, kedua provinsi ini juga menandatangani 13 kesepakatan kerjasama yang akan dijalankan organisasi perangkat daerah (OPD) masing-masing.

Gubernur Sultra Ali Mazi dan Wakil Gubernur Jatim Emil Elistianto Dardak, masing-masing mewakili kedua daerah menandatangani kesepakatan kerjasama yang bertempat di Hotel Claro, Kamis (23 Juni 2022).

Kegiatan ini dihadiri oleh unsur Forkopimda Sultra, Walikota Kendari Sulkarnain Kadir, pimpinan lembaga vertikal baik sipil maupun TNI/Polri, pimpinan OPD lingkup Pemprov Sultra dan Jatim, dan sejumlah organisasi pengusaha.

Total komitmen transaksi senilai Rp 75,5 miliar berasal dari berbagai komoditi, yakni rumput laut (Rp 36 miliar), baby cumi, ikan layang, dan ikan campuran (Rp 17,4 miliar), arang batok kelapa (Rp 8,1 miliar), benur vaname (Rp 7,5 miliar), biji kacang mete (Rp 3 miliar), dan rokok (Rp 3,5 miliar).

Sementara 13 kesepakatan kerjasama (MoU) yang ditandatangani masing-masing pimpinan OPD yaitu dinas perindustrian dan perdagangan, dinas koperasi dan UMKM, dinas kelautan dan perikanan, dinas tanaman pangan dan peternakan (2 MoU), dinas perkebunan dan hortikultura (2 MoU).

-IKLAN-

Selanjutnya, dinas ketahanan pangan, dinas penanaman modal dan PTSP, dinas komunikasi dan informatika, dinas pariwisata, dinas kehutanan, dan badan pendapatan daerah.

Saat memberikan sambutan, Gubernur Sultra Ali Mazi menyampaikan rasa terima kasih kepada Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jatim atas terselenggaranya kegiatan misi dagang untuk pertumbuhan ekonomi di kedua daerah.

“Suatu kehormatan bagi Sultra terpilih sebagi salah satu daerah mitra kerjasama dagang Provinsi Jatim baik untuk produk komoditi unggulan, maupun produk industri dan perdagangan di masing-masing daerah,” kata Gubernur.

Menurut Gubernur, kegiatan misi dagang sejalan dengan kebijakan pembangunan daerah Sultra Tahun 2018-2023 yaitu mewujudkan daya saing wilayah melalui penguatan ekonomi lokal dan peningkatan investasi serta meningkatkan produktifitas dan kemitraan antara pemerintah, swasta dan masyarakat.

“Bagi saya, kegiatan ini sebagai ajang untuk menjalin kemitraan bisnis, promosi dan pemasaran berbagai produk dan komoditi yang dihasilkan Sultra serta menjadi ajang promosi potensi dan peluang investasi di berbagai sektor unggulan di Sultra,” tambah Gubernur.

Dikatakan, realisasi investasi di Sultra pada tahun 2021 mencapai Rp 21,29 triliun.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jatim Emil Elistianto Dardak berharap bahwa saat ini masyarakat Jawa Timur banyak yang telah menggunakan kendaraan listrik. Ini merupakan peluang bagi Sultra untuk meningkatkan nilai tambah komoditas pertambangannya, terutama nikel, untuk memenuhi kebutuhan bahan baku pembuatan kendaraan listrik.

“Masih banyak lagi yang diharapkan tentunya seperti kelapa sawit, pala, tanah liat, kopra, arang batok kelapa, biji besi, disuplai ke Jawa Timur dan kita menyuplai kendaraan bermotor, bahan pokok dan rokok,” kata Wagub Jatim.

Wagub Jatim berharap, pertemuan misi dagang tersebut tidak berhenti pada momentum itu saja. Diharapkan, komunikasi dapat lebih diintensifkankedua daerah.***

Komentar Pembaca