Generasi Baru Palestina yang Bangkit Melawan ‘Israel’

38
Dengarkan Versi Suara

KENDARIESKPRES.COM – Pada tahun 2022, Tepi Barat yang diduduki telah menjadi medan pertempuran mematikan antara generasi baru Palestina dan tentara ‘Israel’.

Sejak Maret, serangan Palestina terhadap ‘Israel’ telah meningkat, baik di Tepi Barat maupun di wilayah lain yang dijajah zionis, membunuh sedikitnya 18 pemukim Yahudi.

Ketidakhadiran Otoritas Palestina

Peningkatan signifikan serangan yang dilakukan oleh generasi baru warga Palestina yang tidak berafiliasi dengan faksi politik menunjukkan semakin kosongnya keamanan di Tepi Barat yang diduduki.

Analis politik mengatakan bahwa eskalasi saat ini dapat ditelusuri kembali ke pelanggaran ‘Israel’ terhadap perjanjiannya dengan Otoritas Palestina (OP) selama pemerintahan mendiang presiden Yasser Arafat, yang telah membuat OP melemah.

Setelah Kesepakatan Oslo pada tahun 1993, Tepi Barat yang diduduki dibagi menjadi tiga wilayah: Area A, di bawah kendali penuh OP, Area B, di bawah kendali administratif dan keamanan ‘Israel’, dan Area C, di bawah kendali penuh keamanan dan administratif ‘Israel’. Area C menyumbang sekitar 60% dari Tepi Barat.

Palestina, secara teori, akan mendirikan pemerintahan sendiri dan membangun lembaga-lembaga negara, dan militer Israel secara bertahap akan mundur.

Ini tidak pernah terjadi, dengan pemerintahan militer ‘Israel’ selama 55 tahun atas Tepi Barat, Gaza, dan Yerusalem Timur salah satu pendudukan terpanjang dalam sejarah modern.

Bagian dari Kesepakatan Oslo juga mewajibkan OP untuk memerangi ‘terorisme’ dengan mengadopsi kerja sama keamanan dengan ‘Israel’.

Meskipun bermanfaat bagi Tel Aviv, yang telah memuji OP dalam berbagai kesempatan untuk menggagalkan serangan, hal itu telah menciptakan permusuhan yang meluas antara rakyat Palestina dan para pejabat OP, yang telah dituduh sebagai subkontraktor untuk keamanan ‘Israel’.

“Selama era Arafat, kami [OP] kuat dan mampu menarik tuntutan kami dari ‘Israel’ dengan paksa. Jika Israel tidak mematuhi perjanjian […] Arafat melepaskan orang-orang perlawanan untuk melakukan operasi militer melawan Israel,” seorang pejabat senior OP , yang lebih memilih untuk tetap anonim, mengatakan kepada The New Arab.

“Inilah sebabnya OP sebelum 2005 menikmati kekuatan politik, keamanan, dan sosial. Kami berjuang untuk meningkatkan kehidupan politik kami, baik di tingkat lokal atau internasional terlebih dahulu,” tambah pejabat itu.

Sejak kematian Arafat pada tahun 2004, dinamika telah berubah, jelasnya, seraya menambahkan bahwa strategi Mahmoud Abbas didasarkan pada negosiasi politik tanpa menggunakan perlawanan militer.

Otoritas Palestina Menjadi Alat ‘Israel’

Mohammed, seorang pejuang yang berbasis di Jenin, mengatakan kepada The New Arab bahwa dinas keamanan Otoritas Palestina telah membuat beberapa tawaran kepadanya untuk menyerahkan senjatanya dengan imbalan jaminan bahwa dia tidak akan disentuh. Dia mengatakan dia telah menolak semua tawaran tersebut.

-IKLAN-

“OP tidak melakukan apa pun di lapangan untuk kami, peran utamanya adalah melindungi para pemukim dan melaksanakan perintah Israel,” katanya kepada TNA.

“Karena kegagalan OP, Israel meningkatkan kejahatannya terhadap rakyat kami dan perlawanan kami. Mereka – Israel dan OP – ingin mengakhiri perlawanan dalam segala bentuknya,” ujar pemuda yang pernah terlibat dalam baku tembak dengan tentara ‘Israel’.

“Saya akan melawan kedua belah pihak,” tegasnya.

Jenin dan Nablus

Tentara ‘Israel’ saat ini mengintensifkan aktivitas militernya di kota Jenin dan Nablus, yang berada di bawah kendali penuh OP.

Ashraf al-Ajrami, seorang analis politik yang berbasis di Ramallah, mengatakan bahwa operasi penyisiran, penangkapan, pembunuhan, penghancuran rumah, pembangunan pemukiman yang sedang berlangsung, dan serangan pemukim berulang kali terhadap warga Palestina dan properti mereka belum mencapai tingkat keamanan apa pun bagi ‘Israel’.

“Kelanjutan kejahatan ‘Israel’ yang melanggar hak asasi manusia di Tepi Barat hanya akan membawa reaksi Palestina yang dapat menyebabkan ledakan komprehensif jika ‘Israel’ terus mengubur kepalanya di pasir,” katanya.

Sejauh ini, jelasnya, Israel hanya berhasil menciptakan OP yang melemah, menekankan bahwa pejabat ‘Israel’ tidak dapat mengharapkan Palestina untuk menerima kenyataan ini. “Baik penduduk atau pejabat setempat, terutama mereka yang kehilangan kerabat, tidak akan berdiam diri lebih lama lagi.”

Menteri Urusan Sipil OP dan Sekretaris Jenderal komite eksekutif PLO, Hussein Al-Sheikh, juga menuduh ‘Israel’ melemahkan Otoritas Palestina melalui operasi militer terus-menerus sepanjang tahun ini.

“Tidak benar bahwa dinas keamanan Palestina lemah. Orang Israel berpikir bahwa tentara Israel bekerja [di Tepi Barat] pada malam hari dan dinas keamanan kami bekerja pada siang hari. Kami tidak dapat bekerja ketika tentara Israel menyerbu kota-kota kami, menangkap dan membunuh orang,” katanya.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Pada bulan Agustus, generasi baru Palestina melakukan 172 serangan di Tepi Barat, termasuk 23 insiden penembakan dan 135 kasus pelemparan bom molotov atau peledak buatan sendiri, menurut data yang diterbitkan oleh ‘Israel’ Shin Bet.

Beberapa pengamat Palestina percaya bahwa kondisi saat ini di Tepi Barat yang diduduki mirip dengan yang terjadi sebelum Intifada Pertama pada tahun 1987 dan Intifada Kedua pada tahun 2000.

“Kami memiliki generasi baru yang tidak percaya pada ideologi faksi Palestina atau OP,” Hani al-Masri, seorang analis yang berbasis di Ramallah, mengatakan kepada TNA.

Dia mengatakan bahwa Tepi Barat sedang menyaksikan awal dari sebuah generasi baru perlawanan Palestina yang dicirikan oleh aksi-aksi spontan dan individual.

“Wajar jika kita menyaksikan perlawanan sengit Palestina untuk mengisi kekosongan yang diciptakan oleh tidak adanya faksi-faksi perlawanan Palestina, dan sebagai reaksi alami terhadap eskalasi agresif ‘Israel’ untuk menetapkan fakta yang bertujuan memperkuat kehadiran Israel,” jelasnya.

Ismat Mansour, seorang analis yang berbasis di Ramallah, setuju. Dia mengatakan kelemahan OP akan berkontribusi pada munculnya generasi baru yang siap melawan ‘Israel’ dengan sendirinya.

“Israel memegang tanggung jawab penuh atas kondisi saat ini […] Palestina tidak akan melupakan tujuan mereka atau hak mereka untuk hidup di negara merdeka,” kata Mansour. (Hidayatullah)

Komentar Pembaca