Tunisia dan Denmark Bermain Imbang Saat Tim Arab Tampil Mengesankan di Piala Dunia

42
Dengarkan Versi Suara

KENDARIEKSPRES.COM, – Denmark memiliki permohonan penalti yang ditolak, sementara Tunisia menyia-nyiakan dua peluang bersih dalam hasil imbang 0-0.

Tim-tim Arab membuat dampak di Piala Dunia pertama di Timur Tengah. Tunisia menahan semifinalis Kejuaraan Eropa Denmark dengan hasil imbang 0-0 pada Selasa, tiga jam setelah Arab Saudi mengalahkan Argentina dalam kekalahan yang mengejutkan.

Di Education City Stadium yang hampir seluruhnya dipenuhi oleh pendukungnya yang berpakaian merah, Tunisia sepertinya pantas mendapatkan lebih tetapi penyelamatan ahli sesaat sebelum turun minum oleh kiper Kasper Schmeichel membantu Denmark mempertahankan hasil imbang.

Setelah turun ke rumput setelah Tunisia menerobos pertahanan, Schmeichel menjulurkan tangannya untuk membelokkan tembakan dari Issam Jebali, yang memainkan bola klubnya di Denmark untuk Odense.

Itu hanya semacam penyelamatan yang biasa dilakukan oleh ayah sang kiper, mantan pemain hebat Manchester United Peter Schmeichel.

-IKLAN-

Pertandingan tersebut menandai kembalinya Christian Eriksen ke turnamen besar kurang dari satu setengah tahun setelah serangan jantungnya bersama Denmark di Euro 2020.

Denmark mengira mereka seharusnya mendapat penalti pada menit akhir karena handball yang diperiksa di layar VAR oleh wasit Cesar Arturo Ramos, tetapi dia malah memberikan tendangan bebas ke Tunisia karena melakukan pelanggaran saat melakukan build-up.

Denmark akan berharap untuk menciptakan lebih banyak peluang dalam permainan, tetapi yang terbaik mereka datang di akhir babak kedua ketika Cornelius hanya harus menganggukkan bola melewati garis di tiang belakang, tetapi malah menjentikkannya ke tiang.

Tunisia, yang minggu ini berbicara tentang kebanggaan mereka lolos ke Piala Dunia di negara Arab, bersemangat sejak peluit pertama, merayakan setiap tekel seperti gol, dan memiliki dua peluang bagus untuk membuka skor.

Yang pertama jatuh ke tangan Issam Jebali yang berbasis di Denmark ketika dia berhadapan langsung dengan Kasper Schmeichel. Yang kedua melihat Aissa Laidouni berlari keluar dari areanya sendiri, tetapi saat dia mendekati area penalti Denmark, dia ragu-ragu dan memilih umpan yang tidak masuk daripada maju 10 yard dan melakukan upaya ke gawang.

Dalam konteks permainan, keduanya mungkin melihatnya sebagai kehilangan dua poin, tetapi Tunisia pasti akan lebih bahagia, mengingat rendahnya harapan yang diberikan pada mereka – setidaknya dari luar kubu mereka – pergi ke turnamen.

Mereka akan menghadapi Australia berikutnya pada hari Sabtu, pertandingan yang mereka targetkan sebagai yang paling dapat dimenangkan di grup, sementara Denmark bertemu Prancis di belakang penghitungan poin yang akan mereka tetapkan sendiri pada tahap ini. (Aljazeera)

Komentar Pembaca