Ternyata Ini Dia Biang Kerok Bentrok Maut di Smelter PT GNI

101

KENDARIEKSPRES,– Perhimpunan Ahli Pertambangan Indonesia (Perhapi) menilai latar belakang terjadinya kericuhan antar pegawai PT Gunbuster Nickel Industry atau PT GNI beberapa waktu lalu berawal dari ketidakpuasan pekerja terhadap manajemen.

Terutama menyangkut mengenai insiden kecelakaan kerja yang terjadi di perusahaan.

Ketua Umum Perhapi Rizal Kasli membeberkan semula karyawan meminta adanya perbaikan di dalam manajemen keselamatan kerja. Ini dilakukan guna menjamin agar kasus kecelakaan kerja yang menimbulkan kematian tidak terulang kembali.

“Latar belakangnya awalnya ada kecelakaan kerja yang fatality yang terjadi di GNI. Karyawan meminta adanya perbaikan di manajemen keselamatan kerja untuk menjamin tidak terulangnya kecelakaan kerja terutama yang fatality,” kata dia kepada CNBC Indonesia, Kamis (26/1/2023).

Berikutnya, karyawan melalui serikat pekerja menggelar aksi dan mengajukan beberapa tuntutan dan melakukan negosiasi dengan pihak manajemen perusahaan. Adapun, beberapa diantaranya sudah disepakati dan masih ada beberapa lainnya yang sedang dibahas bersama. “Kemudian menurut informasi ada provokasi untuk melakukan demo ke perusahaan yang akhirnya berujung rusuh tersebut,” kata dia.

Seperti diketahui, bentrokan yang terjadi antara Warga Negara Asing (WNA) dan juga Warga Negara Indonesia (WNI) atau warga lokal telah merenggut dua korban jiwa. Di mana satu orang merupakan WNA dan satu orangnya lagi adalah warga lokal.

Sebelumnya, PT GNI telah buka suara perihal bentrokan karyawan yang berujung maut. Insiden tersebut terjadi pada 14 Januari 2023 yang berlokasi di area smelter milik PT GNI di Kabupaten Morowali Utara, Sulawesi Tengah.

Mengutip keterangan resmi perusahaan, Direksi PT GNI menyampaikan sangat prihatin atas peristiwa demonstrasi yang berakhir ricuh. Pasalnya, hal tersebut tidak hanya berdampak bagi perusahaan melainkan juga juga masyarakat sekitar.

“Perusahaan bersama-sama dengan aparat penegak hukum langsung melakukan investigasi yang mendalam dan mengusut tuntas seluruh kejadian yang menimbulkan kerugian bagi semua pihak baik kerugian materiel, imateriel, hingga jatuhnya korban jiwa,” ujar Direksi PT GNI dikutip Senin (16/1/2023).

Selama investigasi berlangsung, perusahaan meminta seluruh pihak dapat menahan diri dan berpikir jernih dalam mengolah informasi yang beredar. “Khususnya mengenai pemberitaan yang simpang siur, yang berpotensi menimbulkan persepsi yang keliru atas peristiwa yang terjadi,” ujar Direksi.

Perusahaan pun mengajak semua pihak untuk menjaga keberlangsungan investasi GNI. Mengingat GNI telah memberikan manfaat bukan hanya untuk kepentingan perusahaan, namun juga untuk masyarakat sekitar dan negara.

“Oleh karena itu, perusahaan berharap agar kedepannya hal-hal seperti ini tidak terulang lagi, sehingga perusahaan dapat terus memberikan manfaat bagi semua pihak,” katanya. (CNBC)

Komentar Pembaca