Samsung Kalahkan Apple di Pasar Smartphone Global Periode Q1 2023

11

KENDARIEKSPRES,  – Persaingan pasar smartphone terus berlanjut dan makin sengit. Banyak merek termasuk AppleSamsung, Xiaomi, Oppo, dan Vivo berjuang untuk menguasai pasar dunia.

Data terbaru, melalui firma riset pasar Canalys yang memantau pergerakan dan penjualan semua perusahaan ini, penjualan smartphone mengalami penurunan 12 persen pada kuartal pertama tahun ini. Tentu saja, tidak setiap periode dalam setahun sama, jadi perubahan sekitar 10 persen adalah hal yang normal.

Hanya saja, mengingat tingkat performa yang bahkan telah dicapai oleh ponsel entry-level, dapat dikatakan bahwa pengguna semakin jarang mengganti perangkat mereka. Tidak diragukan lagi, bagian terpenting dari laporan itu adalah pergantian kepemimpinan sekali lagi.

Apple yang berada di puncak dengan seri iPhone 14 pada kuartal terakhir kali ini kalah posisinya dari Samsung. Alasan perubahan ini bisa diartikan sebagai pengenalan seri Galaxy S23 dan hilangnya type iPhone 14. Namun, perlu kami sampaikan bahwa perubahan ini tidak terlalu kritis, karena Samsung sudah menjadi pemimpin pasar global dalam total penjualan.

“Penurunan pasar ponsel pintar pada kuartal pertama 2023 sesuai ekspektasi di seluruh industri. Kondisi makroekonomi lokal terus menghambat investasi dan operasi vendor di beberapa pasar,” kata Analis Canalys Sanyam Chaurasia.

Dia melanjutkan, meski ada pemotongan harga dan promosi besar-besaran dari vendor, permintaan konsumen tetap lesu, terutama di segmen kelas bawah karena inflasi tinggi yang memengaruhi kepercayaan dan pengeluaran konsumen.

Selain itu, permintaan pengguna akhir yang lesu terus-menerus telah memicu gelombang besar destocking di seluruh rantai pasokan, dengan saluran yang mengurangi tingkat inventaris untuk mengamankan operasi. Untuk mempertahankan tingkat volume penjualan yang rendah, vendor terus menggunakan teknik produksi yang hati-hati, yang telah dampak negatif jangka panjang pada rantai pasokan komponen.

Melihat tempat ketiga dalam daftar, Xiaomi duduk dengan pangsa pasar 11 persen. Sayangnya, perusahaan terus berjuang dengan pertumbuhan yang rendah. Meskipun perusahaan berhasil mempertahankan posisinya di peringkat tersebut, tampaknya mengalami kerugian bersih dua persen dibandingkan tahun lalu.

Inflasi dan krisis ekonomi global juga berperan dalam penurunan ini. Namun, pabrikan Tiongkok itu sering dikritik oleh para penggemarnya karena kebijakan penetapan harganya dan dituduh tidak menawarkan keseimbangan harga-kinerja lama. Nama keempat dan kelima dalam daftar tersebut masing-masing adalah Oppo dan Vivo. (Jawapos)

Komentar Pembaca